Baccarat game_bvweide registration_Indonesian board games_How to play gambling_Betting platform

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Bertaruh pada trik baccarat

JikNumbeNumber of TexNumber of Texas Hold'em Pokeras Hold'em Pokerr of Texas Hold'em Pokera ngomongin jodoh di Indonesia, memilih Number of Texas Hold'em Number of Texas Hold'em Pokerpokeruntuk taaruf-an bukan hal awam lagi jadi pilihan. Di Indonesia, taaruf sering jadi pilihan ketika ada muda-mudi yang tak ingin menjalin hubungan berstatus pacaran. Sudah banyak kok muda-mudi Indonesia yang taaruf-an. Apalagi akhir-akhir ini, fenomena taaruf seakan semakin ramai diperbincangkan oleh muda-mudi Indonesia.

Cuman foto berdua doang. Status mah masing-masing jomblo~ via alicdn.com

Bagaimana dengan negara lain?

Sama seperti yang ada di Indonesia, bisa jadi alasan kenapa Kousai Zero Nichikon menjadi tren di Jepang adalah karena budaya perjodohan. Di Jepang sana, menikah yang karena dijodohkan oleh orangtua bukanlah hal yang aneh. Bahkan kalau kamu menengok sejarah Jepang, sudah banyak orang-orang di Jepang sana yang menikah karena dijodohkan. Persis seperti yang terjadi di Indonesia.

Nikah

Mungkin kamu nggak mengira bahwa di negara seperti Jepang, taaruf-an tengah menjadi sorotan. Akhir-akhir ini, banyak muda-mudi Jepang yang meninggalkan budaya pacaran dan langsung memilih untuk langsung menikah tanpa pacaran. Kondisinya sih mirip sama konsep taaruf di Indonesia, walaupun berbeda secara prosesnya. Penasaran? Yuk cek artikelnya~

Karenanya kemudian muncul pertanyaan, “jika tak punya kehidupan asmara, lantas bagaimana siapa yang akan mereka nikahi kelak?” Sebuah pertanyaan yang pada zaman sekarang sangat wajar diucapkan.

Jangan kira orang Jepang memutuskan menikah tanpa pacaran cuma berdasar iseng doang. Mereka mempunyai pertimbangan yang nggak asal-asalan loh. Calon yang akan dinikahi adalah sosok teman masa kecil atau sosok yang direkomendasikan dan dikenalkan oleh kerabat terdekat. Jadi bukan asal-asalan, ya.

Karena itu budaya menikah tanpa pacaran mudah diterima baik di Indonesia maupun Jepang sana. Kedua negara tersebut sudah memiliki pengalaman dalam hal menjalin hubungan yang tak didasari ikatan emosional sebelumnya. Yah wajar dong kalau budaya taaruf dan Kousai Zero Nichikon yang bermakna menikah tanpa pacaran sangat populer baik di Indonesia maupun Jepang.

Gimana, Mblo? Nggak usah khawatir ya kalau sekarang nggak punya pacar. Bahkan di Jepang aja sedang ngetren konsep yang mirip taaruf-an, nggak perlu malu buat kalau masih jomblo sampai sekarang ‘kan? Heuheu…

Berdasarkan survei dari pemerintah, ada sekitar 69% laki-laki dan 59% perempuan Jepang tak memiliki kehidupan asmara. Alasannya cukup beragam. Ada yang memang enggan ribet dengan tetek bengek hubungan, ada yang karena fokus pada pendidikan hingga mereka yang memang sengaja memilih untuk tidak pacaran. Namun, untuk urusan pernikahan, 80% muda-mudi di sana menyatakan memiliki keinginan untuk menikah.

Selain itu, muda-mudi Jepang juga enggan pacaran karena menurut mereka pacaran itu buang-buang waktu dan uang. Karenanya Kousai Zero Nichikon dianggap sebagai pilihan yang lebih baik daripada harus pacaran tanpa ada kepastian soal hubungan di masa depan. Nggak jauh beda kan sama alasan orang Indonesia yang malas pacaran.

Jika beberapa orang menilai menikah tanpa pacaran adalah bentuk sebuah prinsip agama ataupun sebaliknya, putus asa dari mereka yang ‘nggak laku’, namun orang Jepang tidak melihatnya seperti itu. Bagi muda-mudi Jepang saat ini, menikah tanpa pacaran justru solusi paling tepat. Menurut mereka, “Bodo amat sama pacaran. Aku akan menikah dengan orang yang membuatku nyaman.”

Berbeda dengan muda-mudi Indonesia yang langsung emosi, kebingungan hingga galau saat ditanya pasangan untuk menikah, orang Jepang tak lantas putus semangat. Mereka memilih untuk menikah tanpa pacaran atau disebut juga dengan Kousai Zero Nichikon dalam istilah Jepang sana. Secara konsep mirip dengan taaruf (Hipwee pakai istilah ini karena nggak ada istilah di bahasa Indonesia).